10 November, 2008, 9:54 am, Editor: matoa

Cermati Sabun dan Deterjen yang Anda Gunakan

detergent-pollution.jpg

Upaya manusia dalam memenuhi kebutuhan yang hampir tak terbatas, memerlukan dukungan yang besar dari daya dukung lingkungan dan daya tampung lingkungan. Makin besar kebutuhan yang diperlukan maka makin besar pula dampak yang akan timbul.

Namun demikian perlu disadari oleh semua pihak, jika pengendalian dampak lingkungan ini tidak terkelola secara baik dan benar, maka yang menanggung akibatnya adalah manusia itu sendiri, hewan, tumbuh-tumbuhan dan alam sekitarnya.

Rumah adalah merupakan tempat tinggal dan dapat pula berfungsi sebagai pembinaan dalam rumah tangga. Dengan demikian maka segala hal yang berkaitan dengan aktivitas manusia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya di rumah tangga dapat diharapkan dapat dikelola dengan baik. Dengan demikian maka dampak limbah B3, khususnya sabun dan deterjen di dalam rumah tangga dapat dikelola dengan baik, sehingga setiap orang mempunyai hak yang sama atas lingkungan hidup yang baik dan sehat kiranya dapat terwujud.

Tentang Sabun

Sabun yang ditemukan pertama kali oleh bangsa Arab pada abad ke-19, pada dasarnya terbuat dari proses pencampuran (Safonifikasi) Soda kaustik dengan minyak nabati (minyak tumbuh-tumbuhan) atau minyak hewani (minyak yang berasal dari lemak hewan). Mengingat sifat sabun yang berasal dari bahan alami, masyarakat pengguna yang mengkonsumsi sabun pun nyaris tak mengalami gangguan seperti alergi atau kerusakan pada kulitnya. Sabun sebagai bahan pembersih yang berbentuk cair maupun padat, bisa digunakan untuk mandi, mencuci pakaian, atau membersihkan peralatan rumah tangga.

Tentang Deterjen

Sebagai bahan pembersih lainnya, deterjen merupakan buah kemajuan teknologi yang memanfaatkan bahan kimia dari hasil samping penyulingan minyak bumi, ditambah dengan bahan kimia lainnya seperti fosfat, silikat, bahan pewarna, dan bahan pewangi. sekitar tahun 1960-an, deterjen generasi awal muncul menggunakan bahan kimia pengaktif permukaan (Surfaktan) Alkyl Benzene Sulfonat (ABS) yang mampu menghasilkan busa. Namun karena sifat ABS yang sulit diurai oleh mikroorganisme di permukaan tanah, akhirnya digantikan dengan senyawa “Linier Alkyl Sulfonat (LAS) yang diyakini relatif lebih akrab dengan lingkungan.

Pada banyak negara di dunia penggunaan ABS telah dilarang dan diganti dengan LAS. Sedangkan di Indonesia, peraturan mengenai larangan penggunaan ABS belum ada. Beberapa alasan masih digunakannya ABS dalam produk deterjen, antara lain karena harganya murah, kestabilannya dalam bentuk krim/pasta dan busanya melimpah.

Kandungan Zat Kimia pada Deterjen

Dibanding dengan sabun, deterjen mempunyai keunggulan antara lain mempunyai daya cuci yang lebih baik serta tidak terpengaruh oleh kesadahan air. Pada umumnya, deterjen mengandung bahan-bahan berikut :

Surfaktan. Surfaktan (surface active agent) merupakan zat aktif permukaan yang mempunyai ujung berbeda yaitu hidrofil (suka air) dan hidrofob (suka lemak). Surfaktan merupakan zat aktif permukaan yang termasuk bahan kimia organik. Ia memiliki rantai kimia yang sulit didegradasi (diuraikan) alam. Bahan aktif ini berfungsi menurunkan tegangan permukaan air sehingga dapat melepaskan kotoran yang menempel pada permukaan bahan, atau istilah teknisnya, ia berfungsi sebagai emulsifier, bahan pengemulsi.. Zat kimia ini bersifat toksik (beracun) bila dihirup, diserap melalui kulit atau termakan. Secara garis besar, terdapat empat kategori surfaktan yaitu:

• Anionik :

• Alkyl Benzene Sulfonate (ABS)

• Linier Alkyl Benzene Sulfonate (LAS)

• Alpha Olein Sulfonate (AOS)

• Kationik : Garam Ammonium

• Non ionik : Nonyl phenol polyethoxyle

• Amphoterik : Acyl Ethylenediamines

Builder. Builder (pembentuk) berfungsi meningkatkan efisiensi pencuci dari surfaktan dengan cara menon-aktifkan mineral penyebab kesadahan air.

• Fosfat : Sodium Tri Poly Phosphate (STPP)

• Asetat :

• Nitril Tri Acetate (NTA)

• Ethylene Diamine Tetra Acetate (EDTA)

• Silikat : Zeolit

• Sitrat : Asam Sitrat

Filler. Filler (pengisi) adalah bahan tambahan deterjen yang tidak mempunyai kemampuan meningkatkan daya cuci, tetapi menambah kuantitas. Contohnya Sodium sulfat.

Aditif. Aditif adalah bahan suplemen / tambahan untuk membuat produk lebih menarik, misalnya pewangi, pelarut, pemutih, pewarna dst, tidak berhubungan langsung dengan daya cuci deterjen. Additives ditambahkan lebih untuk maksud komersialisasi produk. Contohnya Enzim, Boraks, Sodium klorida, Carboxy Methyl Cellulose (CMC)

Penggunaan Sabun dan Deterjen

Penggunaan sabun sebagai bahan pembersih yang dilarutkan dengan air di wilayah pegunungan atau daerah pemukiman bekas rawa sering tidak menghasilkan busa. Hal itu disebabkan oleh sifat sabun yang tidak akan menghasilkan busa jika dilarutkan dalam air sadah ( air yang mengandung logam-logam tertentu atau kapur ). Namun penggunaan deterjen dengan air yang bersifat sadah, akan tetap menghasilkan busa yang berlimpah.

Sabun maupun deterjen yang dilarutkan dalam air pada proses pencucian, akan membentuk emulsi bersama kotoran yang akan terbuang saat dibilas. Namun ada pendapat keliru bahwa semakin melimpahnya busa air sabun akan membuat cucian menjadi lebih bersih. Busa dengan luas permukaannya yang besar memang bisa menyerap kotoran debu, tetapi dengan adanya surfaktan, pembersihan sudah dapat dilakukan tanpa perlu adanya busa.

Opini yang sengaja dibentuk bahwa busa yang melimpah menunjukkan daya kerja deterjen adalah menyesatkan. Jadi, proses pencucian tidak bergantung ada atau tidaknya busa atau sedikit dan banyaknya busa yang dihasilkan. Kemampuan daya pembersih deterjen ini dapat ditingkatkan jika cucian dipanaskan karena daya kerja enzim dan pemutih akan efektif. Tetapi, mencuci dengan air panas akan menyebabkan warna pakaian memudar. Jadi untuk pakaian berwarna, sebaiknya jangan menggunakan air hangat/panas.

Pemakaian deterjen juga kerap menimbulkan persoalan baru, terutama bagi pengguna yang memiliki sifat sensitif. Pengguna deterjen dapat mengalami iritasi kulit, kulit gatal-gatal, ataupun kulit menjadi terasa lebih panas usai memakai deterjen.

Umumnya pada deterjen anionik ditambahkan zat aditif lain (builder) seperti :

• Golongan ammonium kuartener (alkyldimetihylbenzyl-ammonium cloride, diethanolamine/DEA). Perlu diketahui, zat kimia ini sering digunakan pada produk pembersih perawatan tubuh untuk menjaga pH (derajat keasaman) formula. Dapat menyebabkan reaksi alergi, iritasi mata, kekeringan, dan toksik jika digunakan dalam waktu lama. Zat karsinogen ini telah dilarang di Eropa tapi masih ditemukan pada formula kosmetik.

• Chlorinated trisodium phospate (chlorinated TSP). Zat kimia ini merupakan zat karsinogenik.

• Sodium lauryl sulfate (SLS). Zat kimia ini dapat mengubah sistem imun (kekebalan) dan menyebabkan kerusakan pada mata, saluran cerna, sistem saraf, paru-paru dan kulit. Umumnya ditemukan pada produk berbusa untuk perawatan tubuh. Mungkin terdaftar sebagai komponen produk semi natural yang diklaim berasal dari minyak kelapa.

• Sodium laureth sulfate (SLES). Bila dikombinasi dengan bahan lain, zat kimia ini membentuk zat nitrosamin dan mempunyai efek karsinogen pada tubuh. Perlu kehati-hatian terhadap produk semi natural yang diklaim berasal dari minyak kelapa.

• Linear alkyl benzene sulfonate (LAS). Zat kimia ini juga merupakan zat karsinogenik.

Dampak Penggunaan Sabun dan Deterjen Bagi Kesehatan dan Lingkungan

• Golongan ammonium kuartener itu dapat membentuk senyawa nitrosamin. Senyawa nitrosamin diketahui bersifat karsinogenik, dapat menyebabkan kanker.

• Senyawa SLS, SLES atau LAS mudah bereaksi dengan senyawa golongan ammonium kuartener, seperti DEA untuk membentuk nitrosamin tadi. Bukan cuma itu, SLS diketahui menyebabkan iritasi pada kulit, memperlambat proses penyembuhan dan penyebab katarak pada mata orang dewasa.

• LAS relatif mudah didegradasi secara biologi ketimbang ABS. LAS bisa terdegradasi sampai 90 persen. Tapi bukan berarti masalah selesai. LAS juga butuh proses. Jadi di bagian ujung rantai kimianya harus dipecah. Ikatan o-meganya harus diputus dan butuh proses beta oksidasi. Karena itu perlu waktu.

• Menurut penelitian, alam membutuhkan waktu sembilan hari untuk mengurai LAS. Itu pun hanya sampai 50 persen. Melihat bahwa saat ini banyak rumah tangga yang membuang sisa cuciannya begitu saja tanpa pengolahan limbah sebelumnya, maka alam diharapkan mampu mendegradasinya.

• Sebelum dibuang dan bercampur dengan bahan baku air bersih, limbah cucian membutuhkan proses pengolahan yang rumit. Agar senyawa detergen terurai, limbah harus mendapat sinar ultraviolet yang cukup dan diendapkan sekitar tiga pekan. Makanya, negara yang mengizinkan pemakaian LAS rata-rata sudah memiliki sistem pengolahan air yang memadai.

• Proses penguraian deterjen akan menghasilkan sisa benzena yang apabila bereaksi dengan klor akan membentuk senyawa klorobenzena yang sangat berbahaya. Kontak benzena dan klor sangat mungkin terjadi pada pengolahan air minum, mengingat digunakannya kaporit (dimana di dalamnya terkandung klor) sebagai pembunuh kuman pada proses klorinasi.

• Saat ini, instalasi pengolahan air milik PAM dan juga instalasi pengolahan air limbah industri belum mempunyai teknologi yang mampu mengolah limbah deterjen secara sempurna.

• Penggunaan fosfat sebagai builder dalam deterjen perlu ditinjau kembali, mengingat senyawa ini dapat menjadi salah satu penyebab proses eutrofikasi (pengkayaan unsur hara yang berlebihan) pada sungai/danau yang ditandai oleh ledakan pertumbuhan algae dan eceng gondok menyebabkan terjadinya pendangkalan sungai. Pertanda lonceng kematian bagi kehidupan penghuni sungai.

• Di beberapa negara Eropa, penggunaan fosfat telah dilarang dan diganti dengan senyawa substitusi yang relatif lebih ramah lingkungan.

• Penggunaan deterjen dapat mempunyai risiko bagi kesehatan dan lingkungan. Risiko deterjen yang paling ringan pada manusia berupa iritasi (panas, gatal bahkan mengelupas) pada kulit terutama di daerah yang bersentuhan langsung dengan produk.

• Hal ini disebabkan karena kebanyakan produk deterjen yang beredar saat ini memiliki derajat keasaman (pH) tinggi. Dalam kondisi iritasi/terluka, penggunaan produk penghalus apalagi yang mengandung pewangi, justru akan membuat iritasi kulit semakin parah.

• Sabun mandi memang menghasilkan buih atau gelombang busa yang terlalu banyak. Formula soda ash atau detergen memang diakui andal membersihkan kotoran di kulit tubuh. Namun, jika digunakan di muka, minyak alami wajah Anda pun akan ikut tanggal. Bahkan sabun bisa menyisakan drying residu di permukaan kulit. Dan hal ini bisa mempercepat garis dan kerut muncul ke permukaan lebih cepat.

Tips

Lingkungan kita yang hijau, juga membutuhkan pembersih, apa gunanya jika kita peduli pada lingkungan, tapi rumah kita kotor berantakan? Alasan yang biasanya muncul adalah karena bahan pembersih yang biasanya tidak ramah lingkungan, bahkan berbahaya bagi lingkungan.

Tidak lupa untuk mengingatkan, perhatikan selalu komposisi bahan produk deterjen dan sabun anda, ataupun produk pembersih lainnya untuk memastikan bahwa produk yang anda gunakan aman. Cari terus informasi mengenai zat-zat kimia perusak kesehatan dan lingkungan hidup, dan sebarluaskan informasi tersebut kepada orang lain.

[dari berbagai sumber]

Share:

49 Komentar

  1. Ulasan yang bagus, saya cuma mau sharing pengalaman menggunakan sabun cair untuk mencuci piring.Ternyata saluran dari bak cuci piring sering macet, lalu saya bongkar dan buat control bak di saluran pembuangan sebelum ke got besar.Saya perhatikan disitu tersisa limbah seperti lemak sabun berwarna putih yang lengket menggumpal.Setelah dua tigakali msh terjadi timbunan lemak, saya ganti sabun tidak lagi menggunakan sabun cair tetapi yang cream,dan alhamdulillah masalah itu tak terjadi lagi. Termasuk katagori apa sabun cair cuci piring ini?

  2. Selamat sore Bu Siti Sulaeha,

    Hal tersebut kemungkinan terjadi karena sabun (atau lebih tepatnya deterjen) tersebut mengandung ABS.

  3. Selamat malam Bu Siti, setelah kami mendapatkan informasi dari Ibu Bibong (rumahorganik@yahoo.com), beliau memberitahukan kami bahwa lemak yang ibu dapati ketika ibu menggunakan sabun cair adalah wajar dan tidak terlalu berbahaya, justru penggunaan sabun colek yang lebih berbahaya karena mengandung kadar fosfat yang lebih tinggi.
    Mohon maaf atas kesalahan pada informasi yang kami berikan sebelumnya.

  4. halo teman2.. saya anita, lagi belajar jadi saudagar.. kebetulan saya punya produk deterjen yang ramah lingkungan sehingga air limbah cuciannya dapat dipakai dan terbukti menyuburkan tanaman… Ingin tahu lebih lanjut, silahkan temen2 kunjungi situs saya di : http://www.dt88.info/?id=anita14. Makasih banyak Matoa, aku baru kenal kamu waktu ikut isi stand pameran konferensi kearifan perempuan menuju ketahanan pangan di balai kartini expo tgl 13-15 nov kmrn… Program Matoa aku suka banget… karena aku cinta alam…

  5. malem bu.. saya mau bertanyaan, apa perbedaan antara Alkyl sulfate (AS) dengan Linear alkylbenzena sulfanate. terima kasih

  6. Ulasan yang bagus. di sini ada yang ingin saya tanyakan apa beda sabun deterjen dengan sabun sunhlight higienis?

  7. materi bagus. mau tanya nih saya bikin sabun cair dengan sls kok gak berbusa apa perlu ditambah camperland untuk menambah busa atau bagaimana

  8. ulasan tersebut sangat bermanfaat untuk menambah pengetahuan saya.Kalau boleh tanya,bagamana kandungan zat dalam sabun pemutih kulit yg sekarang banyak beredar di pasaran?Apa dampak yg ditimbulkan?

  9. Saya mau nanya nih..
    Apa bedanya detergen yang dibuat dari bahan petrokimia dengan yang dibuat dari lemak sapi?lebih bagus yang mana?mana yang lebih berbahaya bagi saya dan lingkungan?
    Terima kasih jawbnny..

  10. Assalamu’alaikum..!!
    Artikel yg menarik..!!
    Aku suka banget..
    Tapi aku ada pertanyaan nih!!
    Apa sih perbedaan sabun pemutih wajah dengan sabun mandi, dan lebih bahaya mana jika digunakan?
    Terimakasih!!
    Wassalamu’alaikum..!!

  11. Bu Novita, Sabun pemutih wajah itu ada yang berbahaya untuk kulit muka…ada yang menggunakan kandungan merkuri …sabun mandi digunakan hanya untuk memberishkan badan saja, biasanya tidak cocok digunakan untuk memberishakan wajah….coba ibu klik situs ini…semoga bisa membantu ya…http://www.dt88.info/?id=anita14.

  12. Waw….artikel yg sgt menarik dan edukatif. Gr2 artikel ini saya jd lbh faham dgn cr penggunaan detergen dgn bnr!

  13. Nach kalo pertanyaan ini, Matoa akan senang sekali kalau Agustian melakukan test beberapa sabun, nach hasilnya bisa di kirimkan ke info@matoa.org dan cc ke budi@matoa.org, jangan lupa disertakan fotonya, sehingga nanti kita bisa share dengan teman2 yang lain di website kita ini.

  14. Saya beralih dari deterjen ke sabun colek krn isu ramah lingkungan seperti yang disebutkan dlm artikel ini, tetapi di http://iwanmalik.wordpress.com/2008/05/29/sabun-colek/#comment-1087
    dikatakan malah bahwa sabun colek yg mengandung ABS tidak direkomendasikan penggunaanya karena tidak ramah lingkungan. Pertanyaan saya:
    a.sabun colek merek apa yang ramah lingkungan? karena hampir semua sabun colek menuliskan deterjen krim,
    b. bolehkah sabun colek (yg ramah lingkungan) digunakan untuk mencuci di mesin cuci 1 tabung? karena rasanya belum ada deterjen mesin cuci 1 tabung yang mengklaim ramah lingkungan?

  15. saya mau tanya nih, klo pengen buat sabun cair yg sangat berbusa perlu ditambahkan apa ya? bahan tsb beli dimana ya?

  16. lalu gmn dgn tanmn dan ikan ,apa zat yg terkandung di deterjent akan terhisap oleh tumbuhan dan ikan ll kita makan apa ndak berbahaya???

  17. eiits hampir lupa.q jg kdng2 menyiram tanmn(mangga,bote/sejenis talas dan pisang) apa ndak berbahaya jk berbuah kelak ll buahnya aku makan???

  18. sebenarnya saya sedang mencari bahan tugas kuliah disini, dan ternyata website ini sangat membantu. stelah saya cek ke beberapa situs lain yang berhubungan dengan dampak negatif deterjen, hasilnya 90% sama persis.
    oiya, apakah zat asam yang terkandung dalam deterjen berdampak negatif ke laut? karena satau saya apabila keasaman laut meingkat, biota lau terancam rusak/punah ? apakah benar?

  19. Salam sukses!!!
    Bu Anita, bagaimana cara kalau kami ingin memndapatkan deterjen yang ramah lingkungan tersebut?
    Apakah sudah dijual bebas dipasaran?
    Kalau di Jawa Timur,dijual di manan? kami harus menghubungi siapa?

  20. Saya menggunakan deterjen cair Rinso jenis Anti Noda (mencuci: kain, peralatan masak, peralatan makan, dan peralatan minum) dan sabun cair Lifebuoy jenis Active Care atau Biore jenis Deo Protection atau Lux jenis Soft Touch (untuk mandi atau mencuci tangan). Karena cukup efektif (bersih dari kotoran dan mikroba patogen), cukup efisien (harga terjangkau dan dosis hemat), kulit tidak iritasi, dan wangi. Limbah mandi sabun cair, limbah Rinso ini setelah diencerkan dengan semua air bilasan, lalu disiramkan ke tanaman. Karena surfaktan Rinso ini (Na [linear] ABS alias Na LAS, dan Alkohol Etoksilat), surfaktan sabun cair (Na Laurat Sulfat), lemak nabati disafonifikasi, dan enzim (Protease, Amilase, Lipase) Rinso ini mampu dibusukkan mikroba. Juga mengandung unsur-unsur esensial (N [dari gugus Amine dan Amide], P, K, S, B, Zn, Cl, dan Na) bagi tanaman dan mikroba, sisa enzim yang memecah senyawa organik (protein, lemak, dan asam organik) pengikat unsur-unsur esensial di tanah, dan sisa “chelate” (STPP, Editronic Acid, Tetrasodium EDTA, dan Pentasodium Pentetate) yang mengikat dan memampularutkan unsur-unsur esensial di tanah. Pengenceran untuk menurunkan konsentrasi kimia sehingga tanaman dan mikroba tetap hidup. Deterjen bubuk, sabun padat, dan sabun krim tidak mengandung K, malahan Na berlebih sehingga meracuni tanaman dan menghambat tanaman menyerap unsur-unsur esensial lain.

  21. Salam kenal……ada 1 hal yg ingin saya tanyakan, apakah kita boleh mencampur kaporit ke dalam sabun pencuci piring? mohon petunjuknya, terima kasih

  22. Terima kasih atas perhatiannya.
    Setahu saya, penggunaan kaporit dimaksudkan agar bakteri yang ada di air musnah. Yang harus Anda perhatikan adalah penggunaan kaporit tidak boleh berlebihan karena bersifat karsinogenik (menyebabkan kanker).

    Salam Sahabat Hijau!

  23. Kaporit alias kalsium hipoklorit alias Calcium Hypochlorite alias Ca(ClO)2. Bentuk padat terurai sangat lambat dan bentuk larutan terurai sedang tetapi terpapar ultraviolet terurai cepat dengan asumsi reaksi: 2Ca(ClO)2 —> 2CaO + O2 + Cl2. Cl2 sebagian menguap, sisanya membentuk HCl, HClO, dan CaCl2. Sebagian HCl dan HClO menguap dan sisanya bersenyawa dengan CaO. Cl2, HCl, dan HClO yang terhirup akan ….(ayo apa?) dan adalah oksidator lebih kuat dibanding SO3 dan SO4, sehingga dapat mengubah sifat sabun bahkan karsinogenik dan menghasilkan aroma kentut dari SO3 dan SO2 (dari SO3 yang terurai) yang menguap. Ca adalah reduktor lebih kuat dibanding Na tapi di bawah K. Sehingga kalau Ca bereaksi dengan sabun akan … (ayo apa?).

  24. Perbaikan … asumsi reaksi seharusnya ditulis 2Ca(ClO)2 —> 2CaO + O2 + 2Cl2. Tambahan: Cl2, HCl, dan HClO yang belum menguap dan belum bereaksi dengan CaO dan Ca(OH)2 (dari reaksi CaO dengan air) akan mengorosi logam. Jadi penambahan kaporit tidak boleh.

  25. asslam. mw tanya, kira2 air limbah cucian piring bs di pake lg gk aernya? gmn cr ngolahnya? makasih sblme

  26. 1 . ulasan yang sangat menarik,jadi texsapon tergolong ke dalam bahan yang cukup susah di urai bagi lingkungan ,jadi apa bahan penganti nya?,
    2 . bahan kimia apa yang di pakai ut menekan hardness air pada campuran detergen supaya menghasilkan kwalitas detergen yang cukup bagus.

  27. mau tanya ne yg bysa tolong di jawab ya ??????
    mengapaa air berbusa saat deterjen di larutkan ?

    tolong yg tw adi bls aya cz bwat hry jumaat ne

  28. Banyak juga sabun cair dan deterjen cair berwujud cair karena dilarutkan menggunakan pelarut air, etanol, dll. Jangan terkecoh mengira berwujud cair karena menggunakan Kalium, padahal Natrium. Limbah sabun cair dan deterjen cair yang menggunakan K akan bagus untuk menyiram tanaman, tapi yang menggunakan Na akan buruk untuk tanaman. Untuk mempercepat pembusukan, mengatasi kekurangan hara karena persaingan hara antara tanaman dengan mikroba, dan memulihkan akar tanaman yang mungkin mati karena sabun dan deterjen, maka tambahkan 1/4 sendok teh pupuk ammophos alias Ammonium phosphate alias (NH4)3PO4 berbentuk granul kedalam air limbah itu, aduk minimal satu menit, lalu siramkan harus di atas permukaan tanah (kalau di dalam tanah penetrasi O2 berkurang) di mana tanaman berada. Atau 1/5 sendok teh urea + 3 tetes pupuk cair apa saja yang mengandung Ni. Ni dibutuhkan sebagai cofactor enzim urease yang memecah urea menjadi NH3 dan CO2, sehingga nitrogennya mampu digunakan tanaman dan mikroba. Jangan menyiram limbah ini ke batang tanaman. Limbah ini tidak bagus untuk tanaman hidroponik karena penetrasi O2 dalam air rendah apalagi kalau ada buih malah menghalangi penetrasi O2 sehingga sabun dan deterjen sulit busuk, walaupun busuk akan menghasilkan asam organik rantai pendek sehingga pH air anjlok, … dst. Linear ABS apalagi branched ABS dalam kondisi anaerobik tidak mampu dibusukkan mikroba, sehingga malah terakumulasi ke dosis yang mematikan mikroba dan tanaman. Untuk tanaman dalam pot sebagusnya penyiraman digilir (bukan dicampur) yaitu setiap satu kali penyiraman limbah sabun dan deterjen digilir dengan 4 kali penyiraman air tanpa sabun dan deterjen. Karena massa tanah dalam pot sedikit, sehingga mencegah sabun dan deterjen dalam dosis beracun. Tidak bagus untuk menyiram anggrek dalam pot, karena mungkin tidak ada mikroba dalam media tanam yang mampu membusukkannya. Mungkin limbah ini mampu dibusukkan oleh mikroba dalam bak penampung yang diberi aerasi semaksimal mungkin. Aerasi misalnya menggunakan pompa udara seperti yang di akuarium, yang keluaran gelembung udara diposisikan menyebar merata.

  29. salam kenal saya ingin menanyakan satu hal apakah kandungan bahan kimia dari sabun,pasta gigi,shampoodan pembersih lantai..??

    makasihh…

  30. sampai sekarang saya g dapat kabar tentang hadiah yang dijanjikan saat iktu pooling logo. mana janjimu

  31. Ulasan yang cukup banyak dan bermanfaat. Mari segera beralih ke deterjen ramah lingkungan, seperti deterjen bubuk bio ORCHID dan deterjen bubuk Super Orchid 88 (sama formula dengan SC 88-nya CNI) yang limbah bekas cuciannya bisa digunakan sebagai pupuk tanaman apapun. Jadi, tunggu apa lagi jika memang ingin GO GREEN?
    Silakan klik http://www.peluangusahalaundry.com

  32. salam kenal saya ingin menanyakan satu hal apa saja bahan zat zat berbahaya apa yang terdapat pada detergen ?
    dan apa keuntungan dan kerugian

  33. mengapa orang perlu menambahkan fosfat ke dalam produk bahan pembersih dan mengapa hal tersebut kemudian dilarang???

  34. ass. ,, bu sya mw brtnya ..
    ini sya klw mncuci pakaian, kan ngucek .. knpa stelash mencuci, ujung tangan sya kulitnya jdi trkelupas, dan keriput .. kok bisa yah ?
    terimakasih sebelumnya

  35. Dear Ibu Maya,
    berdasarkan apa yang diceritakan Ibu, sepertinya Ibu memiliki alergi terhadap deterjen tersebut (tidak cocok dengan kulit Ibu). Semoga membentu.

    Salam Sahabat Hijau

  36. salam kenal… apakah aman bagi kesehatan badan dan kulit jika kita mencuci piring dengan sabun batang seperti superbusa? lebih aman dengan superbusa atau sunlight
    terimakasih sebelumnya

  37. salam kenal juga, penggunaan bahan sabun untuk mencuci piring tentunya lebih baik ketika menggunakan sabun yang bersifat food grade. Artinya sabun tersebut aman dan memang digunakan untuk mencuci benda yang digunakan untuk makan bahkan buah ataupun sayur. Untuk pilihannya telah tersedia beragam macam produk sabun yang memiliki food grade sehingga aman untuk digunakan. Salam hijau dari matoa..